Saya juga nggak ngerti.....

11:44:00 PM

Sudah bukan rahasia lagi kalau......Saya ini labil. Labil tingkat provinsi Jawa Barat. Eh bukan. Labil tingkat nasional. Nah, labil tingkat nasional adalah penyakit gila nomer 98.

Jadi gini...
aduh mulai dari mana ya.....Gini deh, Sebenernya, kalau di skala prioritas versi Fika itu, secara teori urutannya:

1. Keluarga
2. Kuliah
3. Organisasi
4. teman
5.Pacar

Tapi tapi tapi..... Pada prakteknya amburadul.
yang mau saya bahas disini cuma prioritas pacar sama temen sih.... ya saya sih berkoar-koar kayak orang orang lain di luar sana, kayak dialog dialog disinetron kalo... "Yaiyalah kalo aku sih orangnya lebih mentingin temen daripada pacar. ya ga mungkin lah setelah punya pacar terus aku ngelupain kalian gitu aja."
Ngomong kayak gitu ternyata gampang banget sodara sodara.....dan artis artis sinetron itu dibayar tinggi untuk kalimat yang semudah itu diucapkan. nah, jadi matre lagi kan.
Tapi di dunia nyata, prakteknya ga semudah kata-kata, mas bro...........

Kadang ada satu momen, satu keadaan ketika kamu dipaksa harus milih. Antara pacar sama temen. Kadang... sebenernya kamu harus milih temen kamu, karena misalnya secara fakta dan logika sebenernya emang itu yang harus kamu lakuin. lagian kamu lebih dulu kenal mereka daripada pacar kamu. Tapi ada kalanya pacar kamu bisa jadi sangat sensitif karena pilihan tersebut terus dia jadi marah ngambek dan sejenisnya.
Ada jenis pacar yang ngambek secara terang-terangan dengan bilang "Ooooh.... jadi kamu lebih milih temen temen kamu daripada aku yang bla bla bla" terus bikin kita skakmat dan jadi bingung mau ngomong apa.

Ada jenis pacar yang ngambek secara tersirat dan terselubung. bilangnya sih iya gapapa tapi...
Yang begini ini lebih jago bikin kita jadi merasa bersalah. bimbang. bingung mau gimana. bingung mau ngomong apa dan lain lain. kadang bisa bikin skakmat nya jadi skakmat kuadrat.

Seharusnya.... kalau masih pake otak sih.. no matter jenis pacar anda, ya anda harus tetep milih temen. ya nggak sih? ya kan? because boyfriend come and go but bestfriends stay forever. 

but how about backstabber friends and faithful boyfriend? yaa itu sih lain cerita.

Tapi kadang "boyfriend come and go but friends stay forever" itu, kalau udah mikirnya ga pake otak dan bawa bawa urusan cinta malah bisa dijadiin alesan buat kita lebih milih pacar daripada temen. loh kenapa? Ya itu tadi.karena friends stay forever......mau kita tetep milih dia, mereka, atau pacar, yang namanya bestfriends bakal tetep stay disitu. gimanapun keadaan kita. karena yang namanya bestfriend adalah orang yang udah tau bagus jeleknya kita gimana dan masih tetep mau jadi temen kita. sementara boyfriend come and go. kalau ga dijaga, dia bisa walk out gitu aja dari hidup kita. Kalau udah kayak gitu, kemana lagi kita larinya? ya ke temen. karena friends stay forever. ya sebenernya bukan bermaksut lari ke temen kalo udah susah sedih aja.tapi kalo udah kayak gitu mau gimana........ pusing ga sih? iya saya juga. -___-

Saya ini orangnya walaupun cantik dan manis, tetapi gampang sekali dibikin merasa tersudut dan bersalah. kenapa saya menulis "walaupun cantik dan manis" ? saya juga nggak ngerti. Kalau udah merasa tersudut dimarahin pacar, saya bisa nurut tanpa mikir lagi, termasuk nurut buat nggak berteman deket lagi sama si A misalnya. Iya saya tau ini ngaco, nggak seharusnya saya nurut nurut gitu aja. tapi ya begitulah.   Saya bisa langsung nangis ditengah dialog pertengkaran kalau pacar udah bilang "yaudah terus ini maunya gimana........" ini agak konyol dan menggelikan kenapa bisa nangis padahal saya yakin itu dikatakan dengan lembut walaupun ga keliatan (karena cuma lewat bbm). kenapa ya... tiap ada kata-kata itu tu jadi bikin saya mikir bahwa kalimat selanjutnya adalah "....yaudah ya kita putus aja" JLEGERRR....
sumpah demi saipul jamil saya takut setengah mati kalau pacar udah bilang "yaudah maunya gimana..."
saya takut setengah mati kalau bakal diputusin.
Maaf ya ini lebay. Kayaknya trauma masa lalu. karena dulu pas mau diputusin pacar intronya pasti begitu terus -__-
Dan kalau kata-kata "yaudah terus ini maunya gimana..." udah muncul, maka dialog selanjutnya yang berani saya tulis cuma "iya maaf ._." begitu seterusnya apa pun yang lawan bicara katakan balesannya bakal begitu terus sampai pada tahap "yaudah..." Nah, kalo kata  "yaudah" udah muncul, maka dialog selanjutanya jadi datar datar dan minim emoticon. terus biasanya ditutup dengan salah satu pihak bilang "ah yaudah lah aku tidur aja"
loh kenapa? iya saya juga nggak ngerti. kalau diamati, tiap berantem pola dialognya begitu terus. ah, saya ini pengamat yang baik. dan ingat akan setiap detail dalam suatu peristiwa. jadi, mencari-cari kesalahan orang sepertinya adalah bakat saya. emm... bukan sesuatu yang patut dibanggakan sih sebenernyaa.. sama sekali. terus kenapa kamu tulis dengan bangga begitu fik? iya ya saya juga nggak ngerti.

You Might Also Like

0 comments