Hijab-story

3:00:00 PM

Seorang teman mengingatkan saya untuk nge-delete all the blog post and facebook album which I haven't wear my hijab yet because I'm fully covered now. hm? And I think she's right. So, start from today, I delete some of my facebook album and revert all the old post of me not wearing hijab to draft *yes,,I'm not delete it because there are some post that remind me of  memories* hehe, semacam dibuang sayang . and Thank you so much for reminding me, nggak kepikiran lho saya :)

Walaupun agak terlambat, yah kayaknya mending deh daripada enggak sama sekali. Oh, beberapa postingan yang baru-baru ini saya tulis juga ada yang saya revert to draft atas beberapa pertimbangan.hehe

Ngomong-ngomong, ada beberapa teman saya yang cerita dia pengen pake hijab, tapi masih ragu kayaknya. Terus saya jadi tergerak buat nge-share hijab-story saya nih. Apa sih yang bikin saya tergerak buat pake hijab?

Jadi gini, mami papi saya udah dari jaman dulu nyuruh saya pake hijab. tapi saya tutup kuping. guru ngaji saya pun udah ngingetin terus, tapi saya ogah. Saya merasa masih muda, masih SMA, masih mau bebas pake baju apa aja. Pake hijab mah ntaran aja pas udah mau nikah. itu pun biar gak ribet nyanggul. kan enakan pake jilbab doang. haha. dulu mikirnya gitu.

Nah, saya dulu sekolah di SMA Negri. Tapi ada satu guru agama yang strict banget masalah hijab. Setiap pelajaran agama, apa pun materinya, pasti beliau sempet-sempetin untuk nyisipin materi hijab didalemnya. kadang materinya suka nyeremin. Misalnya waktu beliau cerita, dari ayat al-quran yang dia kutip, bahwa rambut yang sengaja kita perlihatkan bakal diputer kayak kipas angin di neraka nanti, atau tentang wanita yang nggak mau menutup auratnya nggak akan pernah bisa mencium wangi surga, menciumnya pun udah nggak akan pernah. Saya takut dong dengernya. tapi sebatas takut. saya masih berpikiran buat make hijab nanti-nanti aja, kan gerah, wong tingkah laku saya aja masih begini. haha. bebel banget kan saya.

Kadang, guru agama saya juga bilang bahwa berjilbab tidak berarti hati kita harus bersih dan membuat kita seperti malaikat yang tanpa dosa. Tapi InsyaAllah dengan berjilbab dengan sendirinya kita akan terdorong untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Sederhananya, dia menggambarkan, orang yang nggak melaksanakan sholat 5 waktu dan nggak pake jilbab berarti dosanya ada dua. Sementara orang yang nggak melaksanakan sholat tapi pake jilbab dosanya satu. Mana yang lebih baik? jelas yang dosanya satu. Toh, nanti pasti orang itu jadi malu sendiri karena dia pake jilbab tapi nggak mau sholat 5 waktu. akhirnya dia jadi pake jilbab dan sholat 5 waktu deh.

Hm? Bener juga sih.... dari situ perlahan-lahan hati saya mulai lunak. akhirnya, dari yang saya targetkan 'saya mau pake jilbab pas mau nikah' jadi agak maju ke 'saya mau pake jilbab pas masuk kuliah'
Alesannya simpel, di dunia perkuliahan nanti berarti saya akan bertemu teman-teman yang berbeda, jadi nggak perlu menghadapi pertanyaan orang-orang yang kaget dengan keputusan saya berjilbab. hehe.

Tapi kemudiaan...
ada seorang teman yang merangkap mantan pacar pada waktu itu--sama kayak guru agama saya yang juga kerjaannya ngingetin saya buat pake hijab secepetnya. Sebut aja namanya Budi. Budi terus-terusan mendesak saya. via sms, obrolan, ya macem-macem deh. sampe risih saya. Alesannya? dia bilang kalau laki-laki itu harus mempertanggung jawabkan 4 wanita di akhirat nanti. ibu, istri, anak perempuan, dan saudara perempuannya. Sementara semua muslim itu bersaudara. jadi dia bilang kalau saya akan jadi tanggung jawab dia nanti kalau sampe saat itu saya nggak pake jilbab.

Karena saya masih bebel juga, dia nyaranin saya buat pake jilbabnya selang-seling dulu aja di sekolah. itung-itung latihan. dan dia maksa-maksa terus. akhirnya saya turutin aja. lagian cuma nambah satu hari dari biasanya, karena hari rabu ada pelajaran agama--yang mana harus pake jilbab, dan hari jumat emang harus pake jilbab. jadi saya cuma perlu nambahin hari senin buat pake jilbab. Yaaa begitu terus akhirnya sampai saya lulus SMA.

Pas libur panjang setelah lulus SMA, beberapa temen saya ngajakin main. dan ada Budi juga di dalamnya. Budi sampe sms saya sehari sebelumnya. dia bilang kalau dia pengen sekali aja liat saya pake jilbab pas saya nggak pake seragam sekolah, sebelum dia meninggal. huh? mendramatisir sekali. tapi saya turutin -_-

Akhirnya? saya diketawain dan diceng-cengin abis-abisan sama temen saya. bukan karena saya jelek pake jilbab. tapi karena saya pake jilbab disuruh sama Budi -_-

Tapi justru habis kejadian itu saya malah keyakinan saya mulai bulat untuk make jilbab secepetnya. Pas saya utarakan niat ini ke mami saya, beliau senang sekali. walaupun ada komentar "Akhirnyaaaa...Anak cina kita muallaf juga...."
ZzZzZ

Besoknya saya sama mami belanja kebutuhan jilbab saya. mulai baju, jilbab, bahkan tas dan sepatu! saya juga nggak ngerti korelasinya dimana, tapi saya sih seneng-seneng aja. apa pun yang saya tunjuk, mami dengan senang hati menggesek kartunya. dan saya berjanji, akan pake jilbab ketika temen saya ngajakin main. Eh ternyata, besoknya saya harus ke sekolah ngurusin ijazah. jadilah besoknya itu saya pake jilbab.

dan yaudah gitu aja. nggak seberat yang saya kira pada awalnya. tanggepan orang-orang juga positif-positif aja tuh. Lama-lama saya biasa juga pake jilbab, adem-adem aja dan udah nemu kliknya dimana hehe. Dan dengan berhijab, sebenernya orang-orang akan lebih segan dan menghargai kita. Walaupun saya masih agak pecicilan, saya juga jadi agak kalem setelah pake hijab 0:)

Sampe sekarang, saya yakin sekali hijab saya belum sempurna.Masih harus ada perbaikan dari sana-sini. Dan kembali, semua itu butuh proses…:)

Cowok juga kalo nyari istri lebih prefer yang pake jilbab kok. jadi mau cari alesan apa lagi? takut nggak cantik dan nggak up to date? Eits, sekarang banyak kok muslimah berhijab yang cantik dan tetep modis. Baju dan jilbab buat muslimah sekarang udah lucuk-lucuk semua. liat online shopnya aja saya udah terhipnotis ke atm -_-
 Mau menjilbabi hati dulu? yaah... ngeles doang itu mah. sama kayak yang bilang 'Bukan selingkuh, cuma studi banding'

Selama kita berada pada suatu kebaikan terlebih itu di jalan Allah, maka semuanya akan dimudahkan, insyaAllah. Kalau kalian masih ragu buat berhijab, bisa baca banyak cerita hijab inspiratif lainnya di Mari Behijab's blog

Jadi? Mau nunggu dan nyari alesan apa lagi? :)

You Might Also Like

2 comments

  1. hi.,
    jilab itu penting menurut gw,
    and ke imananny juga,

    join back yah,
    di tunggu silaturhminya di blog gw,
    wokey^^

    ReplyDelete