Kini dan di sini

10:40:00 PM 0 Comments A+ a-


Kita gampang banget ya ngomongin nikah, yakin banget kalau orang yang lagi sama kita sekarang bakal jadi pendamping hidup kita nanti. Tapi yang ini diaminin banget sih hahaha. Ya mungkin masih euforia orang pacaran, unyu-unyu terus, jadi kalau ngebayangin gimana nanti juga yang indah-indah terus :)
Kaya nanti kalau udah kerja gimana, mau punya rumah kayak apa, punya anak berapa, nama anaknya siapa aja, disekolahin dimana, mau dilesin apa aja hahaha, jauh ya? jauh sekali mikirnya.
Padahal kenyataan yang harus dipikirkan adalah besok kuis termo mau ngerjain apa, fortran gimana, percepatan potk jadi diambil apa nggak, IP semester ini gimana, penelitian gimana, UAS dan segala macam yang emang udah jadi kewajiban kita untuk diselesaikan sebelum menerima kewajiban yang lainnya.
Sementara kadang sifat insecurenya muncul, takut kalau kita udah ngebayangin gini-gini terus ternyata dia bukan jodoh kita. Terus ternyata tiba-tiba putus, terus galau-galauan lagi.

Justru itu,
Justru karena kita ngga tau ini bisa sampai kapan, kenapa ngga jadi yang terbaik dan kasih yang terbaik di waktu kita yang sempit ini. Masa bodo apa nanti putus, diselingkuhin, diboongin, atau apapun (yang mana semoga ngga kejadian). Kita punya waktu sekarang, kita punya orang yang nemenin kita saat ini, ya ngga perlu ngurusin gimana besok. Jadi orang yang susah dilupain kalaupun sampai putus hahaha, biar yang diinget yang manis-manis terus :)


***
dikutip dari febri :3