Teguran Tuhan (lagi)

7:00:00 AM 2 Comments A+ a-

"MasyaAllah deh piki.... Tiati yah... dua kali loh seminggu." 

***

Setelah hari rabu kemarin saya jatuh dari motor, hari senin berikutnya saya jatuh lagi dari motor.

Kalo saya mau, harusnya sih saya bisa menuntut fakultas teknik Universitas saya tercinta itu  atas jatuhnya saya yang kali ini. Jadi gini, ada gundukan semacam polisi tidur lebar yang baru dibikin (saat itu belom sepenuhnya jadi) di jalan menuju parkiran kampus saya. Kalau kita menuju kampus, maka si gundukan tadi ada setelah jalanan yang menurun. Otomatis kita mesti nge-rem dong. Masalahnya adalah gundukan tadi belom jadi, makanya jalan yang dibuka cuma cukup untuk satu motor, dan diatasnya berserakan pasir. Tau kan, kalau kita nge-rem di pasir, besar kemungkinan bakal kepeleset. mana saya nge-rem pake rem depan. Yaudah, saya jatuh ke kanan, ketimpa motor, sepatu saya lepas, dan telapaknya kena knalpot, melepuh. Pedih? Iya. Banget. Nangis-nangis tuh saya. kayak air mata sampe turun sendiri gitu nggak tertahankan. Sekarang masih dalam masa penyembuhan. Saya kuliah pake sendal, jalan terpincang-pincang, kalo harus presentasi berdirinya harus pegangan meja, nggak bisa pake celana jeans, dan harus ngerepotin beberapa orang karena nggak bisa bawa motor sendiri ;__;
\
Mari doakan semoga saya cepat sembuh dan bisa belanja-belanja hore karena ini Desember dan banyak diskon akhir tahun. Hiks.

2 comments

Write comments
December 14, 2012 at 9:36 AM delete

Semoga cepat sembuh mbak fika... :)

Reply
avatar