Teguran Tuhan

6:10:00 AM

Nggak ngerti lagi deh sama apa yang terjadi akhir-akhir ini.

Seperti yang kita ketahui, laptop adalah kebutuhan primer generasi 2.0. Nah, beberapa hari yang lalu Juno (nama laptop saya yang ganteng) ngambek nggak mau di cas. Jadi casannya nggak ke-detect gitu. akhirnya saya sempet lumpuh seharian tanpa Juno. Hidup hampa sekali. Nggak bisa ngerjain tugas, nggak bisa nonton Running man. Segala rupa usaha saya lakuin, mulai nyopot-pasang kabel casan, ganti-ganti colokan, sampai pinjem casan temen yang laptopnya satu ras sama Juno. Wah ternyata bisa di cas pake casan pinjeman tadi. Oh berarti casannya Juno nih yang ngambek. Oke, besoknya saya bawa deh tuh ke tempat serpis. Eh taunya, pas di tes pake ampere-meter sama mas-mas nya, casan Juno baik-baik aja. pas di colok ke Juno, eh ternyata bisa nge-cas!
Malu nggak tuh.

Beberapa hari kemudian, saya udah ngerjain tugas kelompok nih. saya serahin tugasnya ke koordinator kelompok saya pake Genta (nama flashdisk saya yang gendut). Si Genta di colok ke laptopnya temen saya. terus nggak tau deh gimana ceritanya karena saya lagi ngobrol sama temen saya yang lain ngomongin soal KKN, tau-tau diantara meja yang dikerumunin orang-orang, laptop temen saya ini jatoh ke lantai. PRANG! Genta yang lagi dalam posisi nyolok di laptopnya ikut terpental dan isi badannya terlepas! Yah, Rest In Peace Genta :'(
Saya nggak tau siapa yang harus bertanggung jawab akan insiden itu. Nggak ada yang minta maaf. Bahkan jasadnya nggak dikembaliin ke saya :'(

Sorenya, saya nebeng motor temen saya,  Risna, ceritanya mau berangkat les. Sore-sore jalanan padet orang pulang kantor dan gerimis. saya nggak inget kejadian persisnya, tapi kayaknya, pas Risna nyalip kenceng dari sebelah kanan eh tau-tau ada motornya mbak-mbak yang nyebrang jalan kenceng juga. Karena nge-rem juga nggak kekejer, akhirnya nabrak lah kita. Jatoh lah kita ke lajur kanan jalan. Saya bersyukur sekali, saat kita jatoh, sebelah sono-nya lagi pas lampu merah, jadi lajur kanan lumayan sepi. karena kalau nggak, udah dilindes mobil deh tuh. akhirnya dagu dan dengkul saya memar. Dagu sih yang rada parah. Muka saya jadi agak nggak simetris gitu karena dagunya benjol. Ngomong pun nggak bisa lebar-lebar. senyum juga jadi males karena sakit. Muka yang dari sononya judes pun akhirnya jadi terlihat makin judes. Mau ke dokter saat itu juga, tapi males gara-gara hujan. Akhirnya cuma saya kompres-kompres aja pake es di kosan.

Besoknya, saya bolos 2 sks di siang hari demi ke dokter karena bengkak di dagu saya nggak kempes juga. Tapi udah membaik karena udah bisa senyum dan ngomongnya udah leluasa. Alhamdulillah kata dokternya nggak apa-apa. cuma memar biasa aja. beberapa hari lagi juga bakal kempes. 
Terus karena badan saya pasca jatuh itu sakit semua, mamih nyaranin buat pijet. Oke, saya telfon beberapa tukang pijet panggilan. ternyata semuanya lagi pada mijet orang lain. saya akhirnya ke dua salon yang punya treatment massage, eh dua duanya ngantri semua full sampe salonnya nanti tutup. Jadi saya milih pulang aja. Eh ternyata hujan deres banget. kehujanan deh. hhhhh. mau ngilangin pegel ternyata malah makin pegel.

Kurang amal kali yah saya.

You Might Also Like

0 comments