Tentang Dokter

9:30:00 PM 2 Comments A+ a-

"Belum sembuh-sembuh juga, fik?"

***

Iya luka saya masih belom sembuh-sembuh juga setelah hampir sebulan ini, atau udah sebulan? Orang-orang yang liat aja udah capek kayaknya, apalagi yang ngerasain deh.

Jadi ternyata sebagian orang ngiranya saya jalan pincang-pincang kemaren itu karena kakinya keseleo. Makanya pada heran kenapa keseleo bisa sampe sebulan. 

Kalau boleh saya ceritain, gini...awalnya saya jatoh dan kayaknya ketimpa knalpot motor, soalnya pasca jatuh, yang pertama kerasa kayak panas-panas gimana gitu. Ujung jari-jari kaki saya melepuh kayak kapalan. Lama-lama muncul cairan di jari jempol kaki saya. Saya kontrol luka ke salah satu rumah sakit yang... yah kira-kira masuk jajaran 3 besar rumah sakit terbaik lah di yogyakarta. Dokter umum yang standby disana sebutlah dokter A. Setelah saya jelasin kronologis saya jatoh dan keluhan yang saya alami, akhirnya si dokter A tadi nyaranin buat insisi, diambil cairannya pake jarum suntik. Dan rasanya nggak sakit, sama sekali. Terus saya dikasih salep luka bakar, dan dipesenin kalo besok besok ada cairan lagi disuruh kesana lagi buat diinsisi lagi.

Seminggu kemudian, muncul cairan serupa di 3 jari saya yang lain. Saya ke rumah sakit itu lagi. Eh ternyata dokter umum yang standby bukan dokter kemaren. Sebutlah om dokter. Kira-kira usianya 50 tahunan. umur segitu harusnya berpengalaman kan.. nggak mungkin mahasiswa koass. Saya ceritain lagi kronologis dan keluhan saya. Terus dia kaget. Pas liat kondisi kaki saya, dia lebih kaget lagi. Saya inget banget kata-kata pertama yang dilontarkan beliau adalah,

"Hah? kok bisa gini mbak... aduh diapain ya kalo kayak begini..."
"Ini ada cairannya dok, diambil aja... kemaren juga sama dokter A disuruh diambil gitu kalo udah muncul cairannya"
"Hah? diambil? Bisa apa? Aduh emangnya nggak sakit itu?"
"Lah? engga dok, kemaren ini yang jempol cairannya udah diambil"
"Ah masa sih, sampe kayak gitu bentuknya masa nggak sakit?"
"Enggak"
"Bentar bentar saya panggil yang bagian rawat luka ya"

Perawatnya dateng, dan nanya...
"Ini diapain dok?" 
"Enaknya diapain ya mbak, saya juga bingung"

JLEGERRRR...What.....

"Dibersihin dulu aja ya dok?" si om dokter itu ngangguk, dan mbaknya mulai bersihin luka saya. Terus saya bilang, 
"Mbak, ini ada cairannya nih, bisa diambil kan ya?"
"Oh iya nih, diinsisi aja gimana dok?"
si om dokter malah balik nanya,
"Bisa ya mbak?"
"Bisa lah dok..." akhirnya si perawat tadi ngambil jarum dan mulai ngambilin cairannya. habis itu perawatnya nanya, "Ini dibalut nggak dok?"
"Terserah mbak nya aja wes, yang lebih berpengalaman ngurusin luka"

................

Setelah selesai, si om dokter nanya ke saya, "Kamu dikasih antibiotik nggak ya bagusnya........"
Lah, kagak tau......... yang dokter siapa sih nih sebenernya....

2 kali jadwal kontrol berikutnya, entah kenapa dokter umum yang selalu standby si om itu lagi si om itu lagi. Jadi, dokter umum kalo disana ngga ada jadwal fix nya. Saya pernah nanya ke om dokter itu, kapan dia prakteknya. dia bilang dia praktek pagi. Eh pas saya kesana nya malem juga, tetep ketemunya sama dia.
lukanya sih membaik Tapi kebetulan, pas saya ngelepas kasa, kulit yang lagi masa penyembuhan itu ikut terkelupas, dan kayaknya lapisan dibawahnya belom siap terekspos. makanya sakit banget. Saya ceritain gitu ke si om dokter, saya minta diganti aja salepnya, soalnya luka bakarnya sebenernya udah nggak ada. 

"Gitu ya, salepnya tapi masih ada mbak?"
"Masih, masih banyak"
"Kok bisa masih banyak?"
"Ya kan makenya tipis-tipis dok"
"Kok tipis-tipis sih, kurang tebel mungkin kamu makenya"
"Tapi dipetunjuk pemakaiannya kayaknya disuruh tipis-tipis dok...."
"Ah masa?"

Well, karena dia dokter dan saya orang awam, jadi saya turutin aja make salep tebel-tebel.
Kontrol berikutnya, saya nanya kenapa udah sebulan nggak sembuh-sembuh juga. jawabannya,
"Ya mungkin emang gitu jalannya... Mbak nya yang sabar aja..." Dikira saya lagi curhat abis diputusin pacar apa yak.....................

Kontrol ke-5, yang jaga dokter C. dan jauh lebih beres daripada om dokter! beliau bilang salep mana boleh dipake tebel-tebel...... nanti ga bisa diserap sama kulit.... malah memperlama penyembuhan... See?!?!?!

***

Selama ini, saya masih mikir kalau profesi dengan kasta tertinggi ya dokter. Pasien bisa percaya penuh menggantungkan hidupnya ke dokter setelah ke Tuhan. Jadi ada baiknya dokter-dokter dimanapun anda berada harus tau apa tindakan yang mesti dilakukan. Harus cerdas!

Dulu saya ngira, semua dokter itu pinter kayak dewa. apalagi kalo udah berumur. Setelah kejadian ini............. saya jadi mikir kalo dokter ternyata manusia yang nggak cerdasnya bisa sangat keterlaluan.

2 comments

Write comments
f i k a
AUTHOR
January 12, 2013 at 5:27 PM delete

ah ihsan... masih belom move on juga haha

Reply
avatar