Hiruk-Pikuk Semester 6 #5

10:16:00 PM

Well, semua mahasiswa, dimana pun dia kuliah... pasti, paling nggak sekali seumur hidupnya pernah geluhin satu hal yang sama. Tugas.

Kalau menurut saya, tugas paling ARRGGGHHHH di semester ini, tidak lain dan tidak bukan adalah.....Pematkom. kenapa? karena tugas yang ini butuh bahasa pemrograman, bahasa kode yang jauhh lebih absurd daripada kode morse. yang mana saya ngertinya cuma 69%...eh  50% deng.... atau 35% ya... 
dan... berita baiknya.... Tugas dari matkul Pematkom, bisa dipastikan selalu hadir minimal sekali setiap minggunya. YEY *\(._.)/*

Dan perlu diketahui, saya punya pacar nerd, yang kayaknya sangat excited sama kode kode absurd tadi. Kalau mood nya lagi bagus, dia dengan senang hati ngerjain PR saya tadi. Tanpa diminta. Nerd is the new sexy huh :3
Pernah suatu ketika, saya berniat mau ngerjain tugas pematkom ini di salah satu resto gaul di jogja. bareng kakak cabai. Saya semangat 45 mau ngerjain. tapi entah kenapa ujung-ujungnya yang pegang laptop saya malah dia.
Kita duduk di lantai dua.waktu itu sekitar jam 9 malem. Tiba-tiba di meja sebrang ada cewek teriak melengking kenceng banget. berkali-kali. akhirnya si cewek tadi ditidurin di sofa. mulutnya di lap-lap pake tisu. Jadi, saya kira dia ayan atau epilepsi...
saya sama adri tetep stay cool ngerjain tugas (tugas saya).
Si cewek tadi masih tetep teriak-teriak. dikelilingin sama muka cemas temen-temen atau keluarganya mungkin. kita masih serius liatin laptop. walaupun tiap dia teriak, kita bakal ngeliatin kasian.

Sampai akhirnya, setengah atau sejam kemudian terdengar teriakan yang sama dari rombongan yang sama di lantai bawah. Oke. ini mulai nggak beres. hawanya udah nggak enak lah. saya udah mulai ketar-ketir. masukkin semua barang ke tas, kecuali laptop yang masih diutak-utik sama adri. Saat itu, cewek yang di atas masih teriak-teriak, dan cewek yang dibawah juga teriak-teriak.
Saya merasa nggak sanggup lagi deh diem di situ. akhirnya sambil meringis-ringis saya bilang,
"Kak, pulang yuk..."
"Ini PR kamu kan belom selesai... bentar-bentar..."
"Yaudahlah biarin, ntar aku ngopy orang aja deh.... nggak ngumpulin juga nggak papa lahhh.."
"Bentar ih tanggung...."

Akhirnya saya cuma bengong nontonin adri ngerjain. tapi terus saya sadar saya nggak boleh bengong! pikiran saya nggak boleh kosong! jadi saya istigfar.
tapi saya bener-bener nggak tahan deh takutnya. karena teriakan melengking cewek-cewek tadi masih berkelanjutan. akhirnya saya ngerengek-rengek lagi deh tuh

"Pulang yuk dri... udahlah pulang aja..."
Setelah ngerengek berkali-kali dan nggak digubris, akhirnya ada satu momen ketika dia mengalihkan pandangan dari laptop dan nanya, "Kamu takut ya?"
"IYAAAAA. MAKANYAA AYOO PULAAANG"

akhirnya kita ke kasir. setelah sebelumnya adri nanya ke waiternya, "Itu kenapa ya mas?" dan dijawab "Yah, kayaknya kesurupan sih..."

Sepanjang perjalanan pulang, mungkin muka saya kentara banget takutnya. sampai adri bilang, "Yaudah sih fik, baca ayat kursi aja"..............

Dan ya, kayaknya saya baca ayat kursi sepanjang perjalanan pulang


You Might Also Like

0 comments