Dosen Penelitian

7:03:00 PM

Salam,

Postingan kali ini masih tentang cerita hiruk pikuknya semester 6 saya yang masih berkelanjutan,tapi udah bosen banget pake judul yang sama mulu dari satu post ke post lain. jadi saya ganti aja ya. biar topiknya jelas. hehe

Nah, saya pernah menyinggung problema hiruk pikuk dosen penelitian sebelumnya, dan pernah bilang bakal cerita ketika saya udah tenang dan fix dapet dosen pembimbing penelitian. Jadi saya ceritain sekarang ya, sekedar berbagi, kalau-kalau ada yang pengen tau.

Saya pernah dengar dari seorang teman, kalau di beberapa universitas, justru dosennya yang rebutan mahasiswa saking banyaknya proyek. Kalau di kampus saya, dosen yang biasanya punya banyak proyek ya dosennya itu-itu aja. nggak semua nanganin. Akhirnya, tahun ini, 132 mahasiswa rebutan sekitar 27 dosen kalau nggak salah. Perlu diketahui, semua dosen harus rata pembagiannya, nggak boleh ada yang timpang. Jadi tiap dosen akan membimbing 4-5 mahasiswa. Sistemnya undian, alias kocokan. Riskan. kita bisa dapet dosen yang rewel, aneh, galak, bisa juga dapet partner yang nggak klop. Tapi kita bisa nggak ikut kocokan, asal kita punya surat rekomendasi dari calon dosen pembimbing kita. Kan enak tuh, udah tenang gitu kayaknya. Tapi ada ketentuan lain juga untuk dosen yang mau merekomendasikan mahasiswa, misalnya aliran dana penelitiannya harus jelas, dan tiap dosen nggak boleh terlalu banyak ngasih rekomendasi.

Saya kenal betul karakteristik angkatan saya, yang terdiri dari 65% orang-orang nggak santai. 35% sisanya,  dalah orang yang ikut-ikut nggak santai karena terpengaruh yang 65% tadi. *ruwet* Saya? sudah jelas termasuk ke golongan yang 35%.
Sudah bisa ditebak, berduyun-duyun orang-orang datengin dosen-dosen favorit. Sampai dosen-dosen juga pada bingung kenapa udah pada minta surat rekomendasi, padahal penentuan dosen penelitian masih jauuuuuh sekali. Saya dan risna, yang berencana penelitian berdua, juga ikutan datengin salah satu dosen. yang pertama kali kita datengin adalah, Bu Aswati. Kenapa? karena penelitian bareng beliau rata-rata cepat selesai, dan kebetulan beliau juga dosen pembimbing akademik risna, jadi... ya besar harapan kita buat diterima. Dan saat itu, beliau meng-iya-kan buat mencarikan judul. tapi, agak digantung gitu rasanya.

Saya sama risna masih positive thinking sampai akhirnya kita dapet desas desus kalau Bu Aswati meng-iyakan 4 mahasiswa lain selain kita. dan 4 mahasiswa lain ini, omongan sama bu Aswatinya jauh lebih mendalam dibanding saya dan risna. Akhirnya saya sama risna milih buat mundur dan nyari dosen lain.  karena kalau toh saya sama risna ikut direkomendasikan, berarti mahasiswa bimbingan Bu Aswati jadi 6 orang, dan ini melebihi kapasitasnya, dan otomatis bakal dikocok lagi.

Jadi, pergilah kita menemui Pak Taufik. Kenapa? Karena Pak Taufik baik, nggak akan ngasih penelitian yang susah-susah. Haha, klise. Pas kita dateng, Pak Taufik masih bingung,  akhirnya kita disuruh dateng 2 minggu lagi. 2 minggu kemudian, kita datang, bapaknya masih juga bimbang. beliau bilang, sudah lebih dari 10 mahasiswa yang datang, dan belum ada yang beliau kasih jawaban. akhirnya kita disuruh ninggalin nama dan nomer hp. Pak Taufik bilang bakal mencarikan topik yang pas buat kita. dan well, ternyata sudah ada 2 nama di atas nama kita :)

Yaudah, kita pasrah tuh. sampai akhirnya, H-7 pendaftaran penelitian dibuka, kita masih belum dikasih kepastian. akhirnya kita nanyain lagi ke beliau. dan beliau menjawab kalau ternyata aliran dana yang jelas cuma tersedia untuk penelitian dengan topik biomassa, yang bakal banyak pake fisik. agak berat kalau dilakuin oleh cewek-cewek kecil kurus macem saya dan risna. Begitulah. akhirnya, Pak Taufik menolak kami secara halus karena sudah nggak mungkin beliau nyariin topik di saat pendaftaran penelitian sudah mepet. Tapi saya tersentuh karena beliau memang baik banget :')

Akhirnya saya dan risna ikut kocokan. Di lembar pendaftaran penelitian, kita disuruh milih 2 dosen. Pilihan pertama saya sama risna tetep Pak Taufik. pilihan 2 kita sempat bingung. dan atas berbagai pertimbangan, akhirnya kita milih Pak Wahyudi. 

Ini bagian paling serunya, undian! Undian-nya ini dilaksanain di ruang S-102 yang sempit banget buat dimasukin oleh lebih dari 100 orang. rasanya pengap walaupun udah pake AC dan saya duduk dibawah kipas angin. Suasana jadi makin panas. Nervous, harap-harap cemas, kesel sama cowok songong brengski yang duduk di sebelah yang kerjanya pamer terus, dan perasaan lain campur aduk. di tambah, nama Pak Taufik ada di urutan paling bawah daftar dosen. Jadi makin menegangkan.

Ada perasaan ikut nyessss ketika liat beberapa teman nggak dapet dosen pilihannya, atau ketika ngeliat temen yang kepisah sama partner yang direncanakan. Saya liat beberapa sempat nyeka air matanya juga. Tapi sumpah! Pengundiannya seru banget buat ditontonin. Sampai akhirnya, nama pak Taufik disebut. Kuota yang tersedia tinggal 3 orang. dan yang milih beliau 4 orang termasuk saya. jadi bakal diambil 3 dari 4 orang. Peluangnya cukup besar. 75%. Tapi dari awal entah kenapa saya udah nggak yakin bakal dapet Pak Taufik, dan bener. Saya jadi satu yang terbuang. Saat ngeliat kertas undian saya yang nggak ada tulisannya, saat itu juga mata risna berkaca-kaca. Saya tadinya nggak sedih karena udah punya feeling kuat bakal terdepak, dan udah siap. Tapi ngeliat risna, saya jadi pengen nangis juga. Risna lebih sedih dari saya. kenapa?

Pak Taufik membimbing 5 mahasiswa, salah satunya risna. 3 dari 4 orang sisanya, adalah orang yang bikin saya nggak betah kalau ngobrol sama mereka lebih dari 15 menit. apalagi buat diskusi. bawaannya jadi  makan ati, bete, emosi, pengen marah-marah,dan perasaan-perasaan nggak enak lainnya. Pernah denger kan, "Cowok-cowok bisa deket karena menyukai hal yang sama, cewek-cewek bisa dekat karena sebel sama orang yang sama" Saya dan Risna dekat. jadi simpulkan sendiri.

Balik lagi, setelah pengundian pilihan pertama beres. Dimulailah pengundian pilihan kedua. Dan saya cukup beruntung, karena yang menjadikan Pak Wahyudi sebagai pilihan kedua, ada 3 orang, dan 2 orang lainnya sudah dapat dosen. akhirnya, saya dapet Pak Wahyudi!!! YEEEY!!

Saya sempat menceritakan Pak Wahyudi di postingan saya yang sebelumnya. yang adri bilang konsentrasi otak Pak Wahyudi tinggi dan kosentrasi otak fika rendah, driving force-nya jadi besar, sehingga kecepatan trasnfernya tinggi. Ini keren. Semesta berkonspirasi dengan apik bersama aaamin di akhir setiap doa "semoga saya dapat yang terbaik"

Entahlah, saya punya feeling kuat kalau bakal dapet Pak Wahyudi juga sih. Mungkin memang bagusnya begini. Saya sudah sangat ikhlas. Pak Wahyudi adalah dosen yang paling saya kagumi. Seorang Profesor senior yang selalu menyelipkan filosofi-filosofi keren ketika ngajar. Saya merasa sangat beruntung berkesempatan jadi mahasiswa bimbingan penelitian beliau. Walaupun pada awalnya saya udah berencana mau beli baju kembaran sama risna buat seminar bareng pasca penelitian. Tapi ya, sekali lagi mahasiswa cuma bisa berencana, kocokan undian yang menentukan. 

Tapi saya yakin, dengan bismillah dan usaha keras, insyaallah, pasti bisa beres. Aaaamin!

You Might Also Like

0 comments