Naik Gunung dari Kacamata Orang Awam

10:39:00 AM



Sebenernya pas jaman SMA saya pernah menjabat jadi sekretarisnya Pecinta Alam SMA 1 Cirebon, tapi belom pernah sekali pun naik gunung, tentu saja karena tidak diijinkan orang tua. HAHA. YA TERUS KOK BISAAA JADI SEKRETARIS.


Akhirnya baru setelah sidang pendadaran (yang mana menandakan sudah lulus kuliah—YA SEKRETARIS PECINTA ALAM jaman SMA, akhirnya baru naik gunung setelah lulus kuliah) Gunung yang saya daki pertama kali adalah Gunung Prau di Dieng, diajakin bareng Hanif dan temen-temennya. Begitu diajakin, saya langsung inget Febri pernah bikin postingan “Naik Gunung dari Kacamata Orang Awam” persiapan apa yang perlu dilakukan kalau mau naik gunung Prau versi dia, yang sangat sangat membantu, termasuk cara ijin ke orang tua dengan mengganti kata “naik gunung” jadi “hiking”, nggak bohong ke orang tua kan jatohnya, dapet ijin juga. Sumpah, Ini tips paling berguna. Jadi kalau kalian baru pertama kali akan naik gunung, coba baca postingan dia. Udah lengkap banget.


Lah terus saya nulis ini buat apa.


***


Waktu naik ke Prau, saya nyiapin semua percis apa yang kayak febri tulis. Pinjem sana sini, beli sendal gunung, tanya-tanya orang yang berpengalaman. Tapiiiii naik gunung bersama hanif dan temennya yang jago - jago ini pake sistem tektok, alias ngga nginep, alias abis naik langsung turun lagi. Sejujurnya saya jadi agak panik, tapi berusaha bersikap biasa aja, tapi hanif bisa lihat, dan jadi ikutan panik apakah fika yang jarang olahraga dan suka ngeluh ini bisa ngikutin?


Waktu hanif bilang “Nanti ngga bawa tenda”


Saya langsung inget tulisan febri bahwa di sana dingin banget, dan langsung bilang “Ngga papa ya ga bawa tenda? Nanti ngga hipotermia?” Kemudian Hanif langsung panik dan cari tenda, akhirnya dia bawa tenda. PADAHAL KAN NGGA NGINEP? Tapi Hanif sangat sangat khawatir sehingga rela bawa tenda, dan bawain minum saya. Carrier saya juga dia yang packing-in.


Kita berangkat malem naik mobil, sampai wonosobo sekitar tengah malam lalu nginep di rumah temennya Hanif, baru mulai naik Prau sekitar jam 2 atau 3 pagi, biar dapet sunrise gitu.


Dan ternyata, walaupun gunungnya nggak tinggi-tinggi amat, medannya MasyaAllah. Benar sekali pepatah yang bilang kita nggak boleh menyepelekan gunung berdasarkan ketinggiannya. Ini juga sudah diceritain di postingannya Febri, tapi pas kita naik, Ya Allah rameeee banget. Rameee parah, pake antri kayak naik wahana di dufan pas musim libur panjang!! Mana gelap (ga ada yang bisa dilihat kecuali bintang bintang yang cakeeep), nanjak banget, capek, saya juga ngeluh-ngeluh mulu, dan Hanif selalu panik tiap saya ngeluh, dan menawarkan “Pulang aja yuk, nggak papa, tujuan naik gunung itu bukan puncak, tapi sampai di rumah dengan selamat” ini diucapkan like 63538363635 times in a row.


Hanif memandang saya seperti vas bunga yang rapuuuh, gandengnya juga ati-atiii banget. Tapi saya selalu sok kuat dan penasaran kayak apa rasanya naik gunung, jadi saya bertahan walau sambil ngeluh-ngeluh, dan jujur, nggak bisa nikmatin. Pas sampe di puncak, orang-orang juga membludak. Sebel. Oke, sunrise nya bagus, view nya oke, sampe puncak lumayan seneng.
























Terus udah, diriin tenda, foto-foto, rebus siomay bikinan ibunya temennya hanif, dan makan buah pear. Saya nggak suka pear. Tapi pear kalo dimakan di puncak, asli rasanya jadi 100 x lipat enaaaaaak banget. Siomay juga gitu. Selesai sarapan, bongkar tenda, turun deh sekitar jam 9 pagi, terus pulang.


Hanif pernah bilang, after effect nya orang naik gunung ada 2 jenis: 1. Ketagihan, atau 2. Oh gini doang? Terus kapok.


Saya takut saya tergolong yang kedua, dan nggak keren banget gitu kan. Jadi sok sok iye lah “Waaaa asik ya naik gunung” kemudian posting-posting foto di socmed.











Pengen naik gunung lagi? Pengen, tapi yang dibawah 3000 mdpl, atau pengen nya naik helikopter terus langsung sampe puncak aja. Hanif bilang, “yang enak itu justru perjalanannya”, and I was like.. “apaan sih. Capek banget gitu enakan bobo di rumah”


***


Setahun berselang, secara nggak sengaja, saya nyangkut di blog orang yang bahas tentang Gunung Papandayan di Garut, dan fotonya bagus bagus. Tracknya juga katanya gampang, agak lebih tinggi dari Prau, tapi masih di bawah 3000 mdpl. Masuk kriteria Fika banget nih. Eh, ndilalah beberapa bulan kemudian dapet ajakan ke sana bareng temen-temen kuliah. Langsung dong di-iyain!!!


Saya bawa carrier 35 L saja, dicukup-cukupin, semua di list postingan febri itu harus masuk semua, tapi saya nggak bawa matras, karena berat T_T


Hari H sebelum berangkat, paginya saya diare 3x. Saya line teman saya yang dokter, dia suruh minum pocari sweat. Jadi pocari sweat ini bisa jadi semacem pengganti oralit. Alhamdulillah sembuh. Udah agak ragu mau berangkat apa enggak, tapi akhirnya diyakinkan bismilaah berangkat. Karena lagi lagi kata Hanif, naik gunung nggak boleh ragu-ragu. Hanif bawel banget soal naik gunung ini, karena mungkin dia nggak bisa jagain dari dekat jadi dia makin watir.


Karena satu dan lain hal, baru nanjak jam 9an pagi. Panas banget. Tapi, naik gunung kali ini, saya nikmatin bangeeeeet setiap langkahnya. Kalau capek, berhenti, lihat-lihat, view nya bagus sepanjang perjalanan.
































































































































Capeknya tetep berasa, tapi lebih ringan terhibur view sepanjang perjalanan. Really worth the pain. Prau juga sebenernya bagus view nya, tapi akhirnya sekarang saya sadar, kemarin di Prau mungkin saya nggak nikmatin perjalanannya, karena... NGEBUT dan Hanif banyak nyuruh pulang karena sayanya terlihat mengkhawatirkan. Jadi rasanya kayak capek doang dan dimarahin disuruh pulang. Nggak dimarahin dalam arti sebenarnya sih, semua kan karena Hanif sayang sama saya (eciyeeee) tapi rasanya kayak dimarahin dan nggak fun gitu. Haha -_- begitulah ya, kalo 1 tim jago semua, kita doang yang icikiplik cikimil.


Maka, berikut saran persiapan naik gunung yang bisa saya tambahkan dari sarannya Febri untuk pendaki pemula


1. Kalo masih pemula, jangan ikut pendakian tektok. Capek bok. Ikut yang nginep, tapi dalam satu tim harus lebih banyak yang udah ahli naik gunung, harus ada juga yang pemula, biar nggak ngerasa icikiplik cikimil sebatang kara.


2. Kalau capek, istirahat. Bawa air mineral kemasan 1.5 L dan 600ml. refill ke 600 ml biar gampang ambil minumnya.


3. Kalau cewek, bawa carrier 35-45 L aja, udah cukup. Karena kalau gede lumayan berat. Apalagi buat pertama kali naik gunung











4. Kalau pas nanjak, sambil minum madurasa. Enak, dan rasanya nggak kayak madu. nge-boost energi secara cepat, dan bikin pahit di tenggorokan ilang karena ada rasa jeruk nipisnya. Daripada makan cokelat, saya lebih suka ini.


5. Matras itu perlu, jaga-jaga kalau embun di rumput rembes ke tenda. Tapi kalau bawanya berat, minta tolong ke cowok-cowok, atau bisa disiasati dengan tiga matras disusun horizontal, ditidurin vertikal. Bisa buat berlima kira-kira.


6. Topi, sunblock dan masker itu perlu banget. Kalau nggak malu dan nggak merasa ribet, bawa payung. Karena walau hawa di gunung adem, matahari yang sinarnya jahat tetaplah ada. Masker ada baiknya bawa 2 jenis, masker yang dipake di rumah sakit itu (buat pas ndaki/turun supaya nafasnya nggak terlalu kehalang dan sesak), dan masker yang buat naik motor (buat malam hari, dingin)














7. Sarung tangan, Kupluk, kaos kaki, syal. Untuk Sarung tangan, ada baiknya juga bawa 2 jenis: yang tipis dan yang tebel. Yang tipis (yang biasa buat naik motor) buat ketika nanjak/turun kalau tangan kita pegang-pegang batu/ranting jadi terlindung (kemarin saya nggak pake karena gerah, akhirnya tangan kebas kebanyakan pegang batu). Yang tebel (kayak sarung tangan buat ke luar negri gitu, bisa beli di socks gallery) buat kalau sore-malam hari. hawa di gunung kalo malem itu dingin banget, jangan main-main. di gunung Papandayan yang katanya level “fun hiking” aja banyak yang meninggal karena hipotermia. Oh, tentu saja wajib fardu ain bawa sleeping bag.


8. Jangan pake sneakers, running shoes, apalagi crocs karena biasanya licin banget, nggak nyengkram tanah. Usahakan pake sepatu gunung, kalau nggak bisa, beli sendal gunung terus pake kaos kaki. Sendal gunung harganya masih terjangkau, tapi resikonya kalo lewat jalan becek, atau nyerok nyerok tanah gitu. Repot, dan lagi tidak bisa menerpa hawa dingin. Sepatu gunung mahaaal, kalo masih level coba-coba naik gunung, mending pinjem dulu. Kalau nggak ada? Sewa. Biasanya 15.000/hari. Mahal? Please, kaki kita lebih mahal dan berharga. Hiking itu investasi terbesarnya harus KAKI. Oh iya, sepatunya harus dicobain, jangan nitip atau via online, karena biasanya ukurannya di atas ukuran kita biasanya, kalo terlalu pres, bisa sakit pas turun. Jangan lupa potong kuku kaki. Kuku tangan juga sekalian.


9. Bawa tisu basah. Buat pipis atau pup (jangan lupa ijin dulu), bersihin alat masak/makan, buat mandi tanpa air (karena kita keringetan banget tapi nggak memungkinkan mandi)


10. Bawa buah pear, dimakan di gunung enak bangeeeet. Seduh-seduhan kayak susu jahe/kopi juga enak.


11. Ganti baju sebelum malem, karena pas udah malem, baju yang di dalam carrier rasanya jadi dingin semua.


12. Bawa kertas, buat tulisan. HAHA











13. Diusahakan jangan jadikan mi instan sebagai makanan pokok, takutnya ada yang drop. Nah, masak nasi pake nesting itu susah banget ternyata T.T hasil masak nasi kemarin selalu ada rasa-rasa kurang mateng/gosong, Tapi harus tetap jaga stamina, jadi harus dipaksa makan. Selain itu, masaknya juga butuh waktu lama untuk hasil yang dikit banget. Jadi siapin roti, bisa buat ganjel.


14. After effect naik gunung biasanya pegel dan kulit ngelupas karena hawa drastis panas-dingin (kalo yang sensitif kayak eik). Pegel bisa lebih cepat hilang dengan bantuan tukang pijet. Tapi kalau nggak memungkinkan, pake aja salonpas, balsem otot geliga atau counterpain dan sejenisnya, ini lumayan membantu. Nah, kalau kulit ngelupas pake bio oil. Kebetulan di guardian lagi diskon ^^


Udah deh, yang penting lain-lainnya udah di posting Febri, saya nambahin yang kurang penting tapi penting sih. Repot emang kelihatannya, tapi kalau nggak bawa, bakal lebih repot di sana. Sori agak agak sotoy.


Wah panjang juga tulisannya. Intinya, naik gunung ternyata asik, tergantung cara kita menikmatinya. Asik di perjalanannya, nggak cuma asik di puncak. Jadi pengen naik gunung lagii. kali ini bener bener ketagihan, nggak pencitraan. huahaha.


Papandayan kemaren ini asik bangeeeet, karena bareng temen-temen kuliah yang rasanya udah lama banget ga ketemu, menyembuhkan rindu dan nge cas semangat kembali kerja (walau senin berikutnya terasa makin beraaaat karena capek)


Kapan lagi kita kemana?

You Might Also Like

0 comments