Pregnancy: First Trimester Drama

5:43:00 PM

Weekend di Bulan November 2018, seperti biasa Hanif pulang ke Bandung. Seperti yang sudah diceritakan di postingan sebelumnya (ini ya kalau mau baca: Cerita Promil 6 - The Result) Bulan November ini adalah bulan ulang tahun Hanif, Bulan Anniversary pernikahan kami, sekaligus Bulan diumumkannya Hanif keterima di kantor barunya. Saya ngasih kado tas slempang diskonan sambil bilang "Coba aja kalau bulan ini hamil ya, lengkap kan kadonya?"

Be careful what you wish for, kalau semua doa dikabulkan sama Tuhan, sudah siapkah kita?

Bulan November itu, sebagai langkah awal resolusi #2019PerutRata, saya udah daftar member gym mumpung diskon.  Kalau tidak salah biayanya hanya 300.000an untuk 3 bulan, sudah termasuk kelas seperti aerobic, zumba, yoga, dan lain-lain. Murah kan? Saya juga udah foto selfie kondisi perut, biar kelihatan nge-gym nya ngaruh nggak.

Ternyata member gym nya cuma terpakai 2 minggu saja karena ternyata di 2019 Tuhan kasih saya excuse untuk buncit!



Saya testpack di jam 3 pagi sendirian karena mual nggak bisa tidur, dan hasilnya garisnya dua!!!

Setelah solat subuh saya videocall sama Hanif yang udah di Jakarta, nunjukin testpack yang garisnya dua. videocallnya sampai saya rekam, karena berharap momennya bakal mengharukan gitu kan. Realitanya, responnya adalah 
"Memang kalau garisnya dua artinya apa?" 
"AAAAAH Kamu mah becandaaaa"
"Lho beneran nggak ngerti" 
"hamil"
"Oh... alhamdulillah"--dengan muka datar.
"IIIIH mbok sing excited toh!!!" 

Saya lupa punya suami yang memang sehari-hari tidak ekspresif. Goodbye respon mengharukan ala Raisa-Hamish :)

Untuk orang-orang yang memang tidak merencanakan hamil sih mungkin bisa dimengerti ya kalau nggak ngerti arti garis 2 di testpack. Lah, kalau kami kan program hamil dan dengan sadar nenggak suplemen mahal ya salah satu tujuannya buat liat dua garis di testpack ini, gimana sih ?! Kan kesel :)

Untuk memastikan biar nggak galau ini beneran hamil apa enggak, hari itu juga saya periksa ke dokter Edwin, tapi saya nggak dibolehin nyetir sendiri sama Hanif karena rumah sakitnya lumayan jauh. Jadi saya pakai taksi sekali jalan 50ribu, bolak-balik ya 100ribuan deh :)

Pas dr Edwin USG dan bilang sudah ada kantong hamil di rahim, rasanya seneeeeeng banget sampai pengen salim ke dokternya. Walaupun beliau bilang harus dipastikan 2 minggu lagi apakah janinnya berkembang dengan baik atau tidak.




Setiap kehamilan pasti punya cerita yang beda-beda, kalau di kehamilan kali ini symptomps yang saya alami di trimester pertama antara lain:

Kulit Kusam, Kering dan Beruntusan
Apa itu pregnancy glow? Tapi ya mungkin karena saya super males skincare an juga haha, tapi masalah lainnya adalah jerawatnya ini sebadan-badan padahal saya rajin mandi! blame the hormone!
Untungnya bukan jerawat yang gede-gede sakit gitu sih. cuma kulit jadi nggak mulus aja. Moisturizer yang biasa saya pakai di muka pun mendadak perih dipakainya. akhirnya saya makin males banget deh ngerawat kulit bodo amat :))

Penciuman Super Sensitif 
Nggak bisa cium bau-bauan sama sekali. Bau nasi di magic com, bau masak-masakan, bau parfum, bau lotion, bau Hanif pas bangun tidur, bau sabun dan shampo, apalagi bau badan sendiri. Jadi mandi salah, nggak mandi salah. Mau beli toilettries yang unscented kok kayaknya pemborosan banget, jadi ya sudahlah ditahan-tahan aja.

Eneg Sepanjang Hari + Mellow
Hari-hari trimester awal saya lalui dengan penuh kegalauan dan kesedihan karena tinggal dikontrakan sendirian. HAHA mellow lah pokoknya, padahal biasanya juga sendirian. Saya juga mengalami mual alias morning sickness yang nggak cuma terjadi saat morning doang, tapi sepanjang hari. Saya jarang muntah, tapi sekalinya muntah-muntah, beneran terjadi sepanjang hari sampai nggak ada yang bisa masuk selain biskuit / kurma hasil oleh-oleh orang kantor pulang umroh. Minum teh manis pun, termuntahkan lagi dalam bentuk... teh, benar-benar nggak tercerna :) Tapi dinikmati aja, mual adalah salah satu tanda janinnya berkembang, jadi kadang ketika nggak mual saya juga waswas... kok nggak mual ya? Haha maunya apa sih.


Saya selalu kelihatan pucat sehingga langsung ketahuan sama orang kantor kalau saya lagi hamil :)) juga jadi sering pulang sebelum waktunya karena was-was mau muntah tapi kamar mandi kantor sering ngantri HAHA. Liat layar handphone pun bikin pusing dan mual, jadi saya sempet marah-marah sampai nangis karena Hanif asik di main hp di sebelah, mungkin saya iri :))

Saya masih nyetir mobil sendiri ke kantor, dan selalu sarapan lontong padang hampirrr setiap hari. Soalnya cuma itu yang nggak bikin eneg di lidah. Selamat tinggal habit makan sehat yang dibentuk sebelum hamil. Bisa makan juga udah syukur banget. Makan siang selalu di kantor karena gratis, ya paling 3 - 5 sendok yang bisa masuk. Makan malem biasanya delivery ojek online, seringnya juga nggak habis. Terus sering banget malem-malem hujan deres campur petir dan kurang lengkap rasanya tanpa... mati lampu :) Untung saya selalu nyetok pisang. Lumayan dimakan gelap-gelap sambil ditemani hujan dan... air mata :'). Belom beli emergency lamp pula, lilin di indomaret juga selalu out of stock saking seringnya mati lampu kesamber petir dan pemadaman bergilir waktu itu. Sedih sekali bukan? tapi ya sudah disyukuri dan dinikmati saja walau sambil nangis-nangis, ini kan kehamilan yang diusahakan dan ditunggu-tunggu.

Kira-kira minggu kedua Bulan Desember, Hanif resign dari kantornya di Jakarta dan nemenin saya di Bandung. Saya makin mellow dan galau menyadari bentar lagi Hanif harus training di kantor barunya. Namanya juga kehamilan pertama, jadi pasti banyak parnonya. Apalagi mendengar dan baca cerita soal resiko keguguran yang lebih tinggi selama masa ini. Saya jadi membayangkan gimana kalau tengah malem saya pendarahan? apakah harus nyetir ke IGD sendiri sambil berdarah-darah padahal jaraknya lumayan? Kawasan saya agak sepi dari taksi dan taksi online.

Gimana kalau saya butuh kemana-mana tapi nggak boleh nyetir terlalu jauh? padahal kontrakan saya ini lumayan jauh dari kota  karena nyari yang deket kantor :))
Belum lagi ritme kerja di kantor yang sering lembur dan penuh asap rokok. Mereka semua udah tau saya hamil, tapi sebagian masih susah banget dibilangin buat nggak ngerokok di ruangan yang sama dengan saya. Tau sendiri kan resiko asap rokok buat ibu hamil dan janinnya? serem banget dan ini bukan keparnoan semata.

Sebenarnya bos saya udah ngasih kelonggaran sehingga saya sering dibolehkan pulang padahal meeting masih berlanjut, terus juga ditawarin mau dianter-jemput supir kantor aja apa enggak, kan deket juga. Kalau ada apa-apa juga bisa bantu anter kemana-mana. Tapi untuk masalah makan, rokok, dan galau atas kesendirian ditinggal Hanif saya nggak nemu solusinya HAHA. Berat badan saya sempat drop dan kalau berlanjut turun kayaknya bahaya. Hampir tiap malem saya nangis kesepian kalau nggak ada Hanif, Ya Allah apaan sih kalau diinget-inget :))

Akhirnya saya memutuskan untuk... resign :)  Tapi bos di kantor baik banget, beliau malah menyarankan work from home aja pas saya mengutarakan niat ini. Padahal beliau tau ujung-ujungnya saya bakal tetap resign karena ikut Hanif merantau.

Kebetulan apa yang saya kerjakan selama ini juga nggak perlu dikerjakan di kantor kecuali meeting yang bisa saja dilakukan lewat teleconfrence. Jadi saya tetap bisa kerja, nggak sendirian di kontrakan, dan tetap digaji utuh huhu terharu :')

Jadi cepet-cepet deh beres-beres kontrakan mumpung ada Hanif yang bisa nyetirin mobil ke Cirebon. Kontrakan yang udah disewa setahun pun hangus biayanya, tapi nggak apa-apa, semua kita anggap sebagai biaya syukuran punya bayi :)

Begitu tinggal di rumah mami di Cirebon, saya udah nggak pernah muntah! Paling mual kalau lagi laper dan telat makan hehe.




Saya bikin sedikit footage video yang udah diuploadi di instagram untuk first trimester  ini, sederhana tapi bermakna banget buat saya HAHA mayan lah ya.



You Might Also Like

0 comments