Cerita Melahirkan

10:45:00 PM

Wah postingan terakhir bahas third trimester--yang ditulis saat bayinya sudah berusia 7,5 bulan, terus postingan selanjutnya tentang cerita melahirkan yang ditulis setelah anaknya berumur...satu tahun :)) Time flies in a blink of an eye! Sibuk banget punya anak tuh. Capek tapi banyak senangnya.
Banyak banget yang mau diceritain tapi setiap ada waktu luang malah terpakai tidur atau nonton drama korea :)

16 Juli 2019--HPL (Hari Perkiraan Lahir)
Astha (panggilan anakku btw) tepat 40 minggu dalam kandungan. Dokternya dari awal sudah bilang kalau mayoritas bayi lahir lebih cepat dari pada HPL-nya, sementara bayiku ini nampaknya minoritas karena sudah di hari HPL nya pun masih belum ada tanda-tanda bakal melahirkan, tapi dokter bilang masih bisa ditunggu kok sampai minggu depan karena semua kondisi masih oke, plasenta juga belum ada pengapuran, kalau minggu depan masih belum lahir juga terpaksa deh induksi. Hari itu dr Yasmin nyuruh banyak jalan, di mall juga boleh. Oke, nurut. Sebenernya aku percaya lebih ngaruh gerakan prenatal yoga sih daripada power walk, cuma karena dokter yang nyuruh yauda percaya aja.

Malamnya, mami bilang nanti jam 2 pagi beliau mau ke masjid karena ada solat gerhana bulan berjamaah katanya, sekalian tahajud dan sholat subuh. Oke. Suami masih di rantau dan bilang besok ada dinas ke bandung tapi pesawatnya mendarat di cirebon. Sip. Si janin aku ajak ngomong juga "Dek lahir besok yuk, mumpung ayah ke sini cuma sejam lho dari bandara"

17 Juli 2019, 
jam 3 pagi.
Mules banget kayak mau pup tapi sakitnya menjalar sampe ke pinggang belakang. Apakah ini kontraksi? masih ragu tapi aku coba hitung durasi dan jarak antar kontraksinya pakai aplikasi contraction timer di hp. terus kayak yang ragu-ragu karena APAAN SIH GAK NGERTI?!! NGITUNGNYA GIMANA LOL. Udahlah tidur tidurin aja. tapi gak bisa :")

Akhirnya adzan subuh, yaudah pipis deh sekalian wudhu. Lha pas pipis kok berdarah-darah? apakah ini yang namanya Bloody show?Atau ada yang salah? atau apa??? Gila clueless banget waktu itu, perasaan udah banyak baca dan cari info soal melahirkan cuma pas tiba waktunya sih... tetap clueless :))

Nelpon hanif dan ngabarin aku berdarah, jadi dia siap-siap ngabarin bos nya dan minta ijin ndak jadi dines ke Bandung melainkan cuti ke Cirebon wkwk.

Mami belom balik dari solat gerhana, ditelpon.. Lha beliau nggak bawa hp. Satu jam kemudian deh akhirnya mami dateng dan langsung panik ngajak ke rumah sakit, sekitar jam 5 pagi.

jam 5:30 pagi
Sampai di rumah sakit, masih tidak ada bukaan.

Cek bukaan itu nyebelin banget, by the way. Vaginamu itu diobok-obok sama suster :)

Rencananya direkam jantung dulu si janin nya (CTG--Cardiotocography), kalau bagus boleh pulang.
ternyata hasilnya jelek--kemungkinan karena pas terakhir kontrol janinnya terlilit tali pusar 1x lilitan. Akhirnya susternya konsul ke dokter dan disarankan CTG diulang lagi sambil aku disuruh minum teh manis hangat dan pasang selang oksigen. Siapa tau jadi membaik. 

Jam 6 pagi
Ditengah proses rekam jantung ulang, tiba-tiba kayak ada suara pyokk air pecah dari dalam vagina dan kayak ada yang rembes. JDER kayaknya air ketuban pecah deh. aku lapor suster dan di cek benerrr dinyatakan pecah ketuban dan gak dibolehin pulang, langsung pindah dari IGD ke ruang bersalin.
Cek bukaan lagi, sudah bukaan 1 .

Jam 7 pagi
Dokter visit dan bilang kalau BIASANYA bukaan 1 - 4 agak lama, jadi dilihat dulu, kalau beneran lama, terpaksa induksi buat mempercepat prosesnya karena ketuban udah pecah duluan, bisa berimbas ke air ketuban keburu habis dan bahaya buat bayinya. tidak boleh stres karena kalau stres nanti bukannya nggak nambah-nambah. Yah gimana nggak stres ya denger kemungkinan diinduksi yang denger-denger dari orang sih horor banget sakitnya induksi itu -__-
Rencana cek bukaan setiap 4 jam sekali. Karena kalau keseringan nanti infeksi soalnya air ketubannya juga udah pecah.

Jam 10 pagi
4 jam dari cek bukaan pertama (jam 6 pagi tadi), suster obok-obok lagi, lalu bilang sudah bukaan 2. "Bagus mbak, yang penting nambah dulu perlahan tapi pasti, semangat?! Nanti kalau mulesnya berasa mau pupup bilang ya"

Jam 12 siang
Mules yang tadinya kayak sakit perut pas mens berubah jadi mules kebelet pupup. Lapor ke suster dan jadi dicek padahal masih 2 jam jaraknya dari cek bukaan sebelumnya. Wah sudah bukaan 4! ternyata cepat alhamdulillah gak perlu induksi :"
Kata susternya dilarang ngeden walaupun mules banget, harus dialihkan dengan napas panjang, karena kalau ngeden sebelum bukaan lengkap malah bikin jalan lahir bengkak dan macet persalinannya. Waduuuu susah banget, rasanya tuh kayak kebelet pupup tapi nggak boleh ngeden gimana sihhh :"
Udah mulai hilang kendali tapi mamiku sabar membimbing buatbaca istigfar, An-nas, Al-falaq, Al-ikhlas, ayat kursi, apaan aja lah dibaca :)) berkat ini lah aku berhasil nggak jerit-jerit. Sekaligus sadar nanti pas melahirkan yang sesungguhnya butuh energi banyak jadi harus dihemat-hemat

Temen segeng mami dateng bertiga, 
Mamiku yang mita mereka datang karena mamih cupu dan takut nemenin aku sendirian--karena kita nggak punya saudara lain di sini wkwk.
Sempet aku bentak karena ditengah aku kontraksi mereka malah berisik gosip gosip artis. Iya aku bentak temen temen mami :)

Nah, salah satu temen mami--Tante Tari punya inisiatif ngitungin interval kontraksi ku karena mamiku nggak kepikiran gara-gara sibuk nyuapin aku kurma dan madu--karena di jam makan siang ini aku gak sanggup lagi makan nasi--kesakitan banget sampai mamiku harus kusuruh elus-elus tulang ekorku yang berasa digelindingin besi panas. Pas bukaan 4 ini intervalnya udah rapet banget, tiap 5 menit sekali kontraksi!

Temen-temen mami yang merasa bersalah karena berisik tadi, rame-rame pada ngelusin badanku terus aku bentak lagi karena RISIH BANYAK BANGET YANG ELUS-ELUS ih serba salah pokoknya :))

Jam 1:30 siang
Jarak antar kontraksinya udah kurang dari 3 menit sekali. Mami lapor ke suster, dan susternya mau cek bukaan lagi. Aku sempet nolak karena IIIHHH PERASAAN BARU DEH CEK BUKAAN BELOM 4 JAM KOK CEK LAGI :((
tapi harus karena udah nggak wajar, ternyata udah bukaan 9! hah kaget aku sampe yang "serius mba bukaan 9?" berkali-kali.
Karena prediksi orang-orang tuh aku bakal melahirkan di jam jam magrib. terus ruangan mendadak chaos grubak-grubuk sibuk nyiapin peralatan. Semua temen mami diusir dari ruangan karena cuma boleh satu orang yang nungguin. Panik karena Hanif masih di pesawat, belum siap mental tapi juga pengen semua kesakitan ini cepat berakhir!

Sensasi ngeden semakin menjadi-jadi tapi tetep dilarang ngeden. Aku sempet mau ketiduran tapi langsung ditampar-tampar karena nanti takut nggak kebangun lagi :)
Nggak sampai 5 menit di cek lagi dan udah bukaan 10, lengkap! Sebelum dokter datang, latihan ngeden dulu sama para bidan. Setelah beberapa kali latihan ngeden, tiba-tiba kaki ku yang tadinya diposisi ngangkang ditahan sama si mbak bidan. Lho kenapa.
kayaknya karena bayiku udah mau turun tapi dokternya masih sibuk jahit di lapak sebelah yang habis melahirkan juga.Aku jadi harus nunggu beberapa menit yang terasa luamaaaaaaa.

Dokter datang, barulah ngeden yang sesungguhnya.
Semuanya cepet banget, tiba-tiba aku dipasang selang oksigen dan disuntik di paha tanpa babibu katanya biar kontraksinya lebih teratur. Karena udah cukup panik dan nggak karuan rasanya, teknik napas yang kupelajari selama prenatal yoga semua bubar jalan. 
Akhirnya dokter suruh bidan-bidan yang bantuin dorong perutku sambil aku ngeden.

Astha lahir setelah 2-3 kali ngeden. Lah iya udah, cepet banget. Ya ampun legaaaaaa enak banget kayak habis kebelet pup berjam-jam akhirnya nemu toilet bersih. Jujur lebih susah ngeden pas sembelit daripada pas melahirkan. Proses "brojol" nya itu nggak sakit sama sekali, padahal aku sudah menyiapkan mental yang kata orang lahiran pervaginam rasanya kayak 50 tulang rusuk dipatahkan sekaligus, ternyata (di aku) enggak tuh. Kayak pup aja tapi pupnya sebesar bola bowling 3 kg.

Ku kira aku yang cengeng dan melankolis ini akan terharu ketika melahirkan, karena setiap nonton video melahirkan orang lain aku selalu nangis, tapi ternyata enggak :') Rasanya lebih ke capek daripada terharu :') 
Sakit pas kontraksi itu juga masih bearable banget bahkan aku sempat tidur beberapa kali.


Astha lahir jam 2:05 siang dengan kondisi air ketuban yang sudah hijau dan nggak nangis sama sekali, jadi nggak memungkinkan untuk IMD. Aku bahkan nggak sempat lihat bentuk dia pas lahir karena dia udah keburu dibopong sama susternya. Kalau menurut dokter Yasmin, Astha kekurangan oksigen sehingga dia refleks pup dan pup nya itu bercampur ketuban (makanya ketubannya jadi hijau) yang mungkin juga karena sebelumnya ada lilitan 1 kali di tali pusatnya.Oleh karena itu jadi harus dipasang selang oksigen dulu dan diobservasi 6-8 jam sebelum rooming in sama aku.

Hanif baru akan landing jam 3 sore dan kemungkinan baru akan tiba di rumah sakit jam 4 sore. Tiba saatnya ngadzanin bayi, Hanif masih belum sampai. Papihku masih di Jakarta, Adikku yang laki-laki masih sekolah, Papanya Hanif juga masih jauh. terus siapa dong yang ngadzanin?

ternyata teman-teman mami sudah merundingkan hal ini selama aku melahirkan, dan diputuskanlah yang ngadzanin adalah... Om Heri--suami dari salah satu temen mami yang nungguin aku tadi dengan alesan rumahnya paling dekat dengan rumah sakit, sudah pensiun pula, Absurdnya. :')
Satu minggu setelah ngadzanin, qadarullah Om Heri meninggal--alfatihah buat beliau. 


Prosesnya aku nggak lihat ya karena aku masih diobservasi setelah dijahit. Nyesel banget sih nggak latihan lebih serius soal nafas. Imbasnya ngedennya jadi kurang pinter dan perineumku sobek, jadi harus dijahit kanan kiri. :)
***

Jam 6:30 sore DSA visit dan bilang Astha bak-baik saja, selang oksigennya sudah dilepas tapi masih harus dipantau. Jam 9 malam baru Astha dibawa masuk rooming in dan aku lihat untuk pertama kalinya :')

***

Balik lagi soal melahirkan,
Dari sini aku jadi tahu bahwa melahirkan pervaginam itu nggak sehoror kedengarannya dan nggak sakit kok asal: nggak dijahit, nggak digunting, nggak diinduksi, nggak divacum, dan nggak diintervensi lainnya LOL. yang paling sering kejadian kan udah kontraksi tapi kepala masih jauh, atau pembukaan nggak nambah dan macet jadi harus diinduksi. Udah diinduksi taunya tetap nggak bisa, ujung-ujungnya SC, jadi ngerasain semua ya mending SC dari awal. Padahal itu semua bisa diminimalisir kalau otot panggulnya lentur. Gimana caranya? Yoga dan main gymball. 


SC juga banyak lho resikonya, ketahui dulu resikonya sebelum kamu milih SC dengan alesan takut kontraksi dan melahirkan pervaginam. Kalau situasi dan kondisinya memungkinkan sih, manfaat melahirkan pervaginam buat ibu dan bayijauh lebih banyak, maka penting untuk diusahakan kalau nggak mau menyesal. Ini menurut aku lho ya. Kalau sudah tau resikonya dan tetap mau pilih SC sih ya silahkan. Tapi kalau situasi dan kondisi memaksa harus SC ya nggak perlu berkecil hati karena aku percaya semua ibu punya perjuangannya masing-masing :)


You Might Also Like

0 comments