Cerita Promil 5 - Promil Jarak Jauh

1:24:00 PM

Seperti yang udah diceritain di postingan sebelumnya, dr Edwin ngasih kami jadwal untuk berhubungan seksual, biar gampang dan lebih singkat kita sebut berhubungan seksual ini jadi "bikin PR" aja ya. 

(Baca dulu cerita sebelumnya di Cerita Promil 4 - Polycystic Ovary atau baca ceritanya dari awal di Cerita Promil 1 - Memilih Obgyn dan Androlog)

Selama ini saya dan Hanif selalu berpatokan bahwa masa subur dan ovulasi saya bisa dilihat di aplikasi pencatat menstruasi dan masa subur yang biasa orang-orang pakai (saya pakai aplikasi "personal calender" di iphone), jadi kami selalu ngusahain banget bikin PR di tanggal dekat-dekat masa ovulasi berdasarkan aplikasi itu. Seperti saran orang-orang pada umumnya.

Satu yang kami missed, tanggal ovulasi itu cuma tanggal prediksi. Apalagi untuk wanita dengan PCO kayak saya, tanggal ovulasinya bisa hampir sangat sulit diprediksi kecuali lewat USG transvaginal :). Makanya paling bagus ya bikin PR 2 hari sekali tanpa lihat lagi masa subur apa enggak, tapi ya balik lagi karena kami LDM jadinya susah. 

Nah, berhubung sudah dilihat sel telurnya via USG transvaginal, maka dr Edwin bisa kasih tanggal wajib kami harus bikin PR, yaitu tanggal 21 dan 23 Oktober.(Padahal kalau lihat di aplikasi, tanggal ovulasi saya itu tanggal 28 Oktober, tuh kan meleset) Lebih bagus lagi kalau bisa diulang setiap 2 hari sekali sepanjang seminggu masa subur itu. tapi melihat wajah pesimis kami, dr Edwin bilang "Ya nggak papa deh kalau nggak bisa 2 hari sekali, pokoknya usahain tanggal 21 dan 23 itu wajib ya!"

Nanti dilihat bulan depan apakah menstruasinya telat. Kalau telat, bisa langsung testpack di hari ketiga. Kalau masih menstruasi, bisa datang kontrol lagi di hari kedua atau ketiga menstruasi.

Baiklah. Awalnya saya dan Hanif berniat mengajukan working remote atau work from home ke kantor masing-masing selama seminggu masa subur saya :)) (Iya pekerjaan kami relatif fleksibel dan bisa aja sebenernya dikerjain dari mana pun) tapi, mendadak ada perubahan jadwal dari kantor Hanif yang mengharuskan dia harus business trip ke Anyer di minggu itu. 

Bubar lah semua rencana :) Kalau ke Bali sih saya susulin deh, tinggal naik pesawat. Kalau ke Anyer? aduh naik apa ya dari Bandung belum kebayang, dan kayaknya capek gitu jalan darat jauh, males :))

Balik lagi ke tanggal wajib bikin PR, tanggal 21 itu hari minggu--oke masih bisa deh diusahain karena Hanif masih di Bandung bareng saya. Tanggal 23 itu hari Selasa. Ini yang repot, karena Selasa malam Hanif harus berangkat ke Anyer dari Jakarta. Tapi masa nggak bikin PR sih? udah susah-susah nelen obat dan bayar mahal buat gedein sel telur, terus masa di sia-sia kan dan nggak dimaksimalkan sih???!!! Jalan satu-satunya kalau mau bikin PR di tanggal 23 ya harus pagi-pagi sebelum Hanif berangkat ngantor :)

Jadi seperti biasa, Hanif balik ke Jakarta senin subuh (tanggal 22) dari Bandung via travel. Malam sebelumya saya menyelesaikan tugas kantor yang perlu diselesaikan sampai bisa didelegasikan ke teman saya yang baik hati, biar hari senin saya bisa pulang lebih cepat untuk nyusul ke Jakarta dan  bisa cuti demi bikin PR pagi-pagi di hari Selasanya (tanggal 23) :)). Jam 10 pagi di hari yang sama saya sudah di kereta api untuk pulang ke Bandung, dan Hanif ke kantornya buat siap-siap berangkat ke Anyer. Bener-bener quickie yang niat! Quickie doang kok sampe cuti :))

How do you like your egg in the morning? I like mine with a kiss, and fertilized :p

Untungnya bos ku sungguh sangat pengertian dengan cuti mendadak ini. Dulu beliau sering tanya-tanya "kenapa kok nggak hamil-hamil?" yang saya jawab dengan "Ya bapak sih nyuruh saya lembur terus, kapan bikin bayinya"

Eh beliau jawab "Lho ya silahkan aja kamu cuti, bebas kok. Cuti masa subur gitu seminggu, honeymoon lagi juga nggak apa-apa, asal semua tugas beres dan ada yang ngerjain" HAHA. jadi ya inilah saatnya! Walaupun pada hari itu saya nggak bilang sih cutinya buat bikin PR, cuma bilang ada urusan di Jakarta :))

Kita ngelakuin ini semata-mata nothing to lose aja, dari pada nyesel karena nggak maksimal ngikutin saran dokter. Lagi pula habis ini mau break dulu program hamilnya karena Hanif lolos sampai tahap Medical Check Up  di perusahaan baru yang mengharuskan dia dikarantina selama kurang lebih 6 bulan kalau ternyata diterima. Makanya mungkin ini usaha terakhir yang bisa kami lakuin buat hamil sampai nanti break dan nggak tau kapan mau dilanjutin lagi :)) Mungkin juga mau cari second opinion. Pasrah apa pun hasilnya.



Baca kelanjutannya di Cerita Promil 6 - 

You Might Also Like

0 comments