Rumput Tetangga Lebih Hijau?

9:12:00 PM 2 Comments A+ a-

Saya punya banyak teman cewek, yang pacar - pacarnya terlihat sayang banget sama mereka. 
Ada yang rela ribet bukain cangkang kepiting--karena ceweknya maunya makan pake sendok.
Ada yang account instagramnya isinya foto ceweknya semua--padahal ceweknya juga nggak secantik raisa-- pake ditambah caption yang...duh :')
Ada yang kerjaannya selalu bangga-banggain ceweknya, memuja ceweknya, apa pun yang dia lakukan, sekonyol apa pun. literally apa pun. Misal, "Cewek gua lucu banget coy, masa hari ini dia nyasar ke bla bla bla. lucu banget kan ya!!! gemesin!!!" .......
Ada yang nggak pernah masalahin dan ngetawain cita - cita ceweknya, menghargai keputusan dan pendapat ceweknya, walaupun di mata orang lain itu konyol.
Ada juga yang kalo makan bareng ceweknya, dia rela ngasih kulit ayamnya--yang dia juga suka banget, tapi ceweknya nolak--karena tau kalau cowoknya suka juga. jadilah mereka ribut "Ini buat kamu aja..." | "nggak ah, buat kamu" gitu terus sampe lebaran kuda.
Intinya, mereka selalu menganggap pacarnya istimewa, spesial, unik, cantik. Bahkan setelah mereka pacaran udah bertahun - tahun pun, kayak nggak ada yang berubah, mereka tetep memperlakukan pacarnya kayak tuan putri. Sekali lihat matanya, kalian akan langsung paham kalau mereka sangat sayang sama pacarnya dan rela melakukan apa pun selagi mereka mampu untuk bikin pacarnya bahagia.
Dan ketika ada yang bilang, "Cewek lo beruntung banget ya, punya pacar kayak lo gini" , mereka bakal senyum sambil bilang, "Gue yang beruntung kalik.... dapet cewek kayak dia..."
Saya, selalu ngiri sama cewek - cewek itu. Sumpah. apalagi pas pacar yang dulu kerjaannya banyak nuntut. Ini bukan maksutnya banding - bandingin yak, tapi gimana, rumput tetangga emang lebih hijau, katanya.
Pasca putus yang terakhir, saya udah males banget buka hati. males nyari pacar. males kebanyakan dituntut. That's why saya benci banget sama lagunya Mas Tulus yang judulnya Jangan Cintai Aku Apa Adanya. Lagunya enak banget, cuma liriknya bikin kesel. Lah, yang disini mati-matian pengen banget dicintai apa adanya, dia malah pengen banyak dituntut. Udah males deh punya pacar. maunya hidup bebas like I'm single, I'm free, I'm happy, so what.
Tapi ya seperti yang saya pernah tulis sebelumnya, Tuhan Maha membolak balikkan hati manusia. Udah seiya-iya nulis di agenda, di depan meja belajar: KUNCI HATI, FOKUS KULIAH AJA. NGGAK USAH PACARAN, eh kebobolan juga, dan dari dulu orangnya udah deket disitu-situ aja, nggak perlu nyari jauh - jauh. dasar manusia.






I realize i’m hard to handle. Nggak semua orang bisa tahan. tapi dia, udah hampir empat tahun lebih, sabar banget sama cewek blengcek macem saya, dengan segala perlakuan seenaknya dari saya, dia nggak pernah berubah. sampai hari ini dia tetep di sini. No matter what. He never lets me down, he never leaves me behind, he always treats me like a queen. No one ever sees everything in me the same way he does. he knows me like the back of his hand, he knows when I'm sad, happy, hurt, mad, aggravated... Dan bonusnya, dia ganteng. I'm the luckiest girl in the world, ever. I can't ask for more. Nggak peduli sama apa omongan orang, yang jelas saya (dan dia) sekarang bahagia sekali. 
Semenjak saya buka hati buat dia, udah nggak pernah lagi rasanya iri sama pacar orang :) Rumput tetangga lebih hijau? Nggak. Ternyata rumput saya yang paling hijau sedunia. (itu foto di atas efek editan ajah, aslinya ijo banget dah beneran).

***

Terima kasih karena sudah mau menunggu, dan terus berusaha sampai aku akhirnya membuka pintu, terima kasih untuk keyakinannya, bahwa bersamaku kamu akan bahagia.

You're my could've been, should've been, but never was, and never will :)

2 comments

Write comments
kaikarizka
AUTHOR
July 23, 2014 at 10:10 PM delete

aww baru tau ketinggalan bgt aku, gara" terdampar koas.hha. entah kenapa setuju sama isi postingan fika yg ini.hhehe

Reply
avatar
f i k a
AUTHOR
July 24, 2014 at 4:21 PM delete

Makanya koasnya jgn gitu gitu amat ka. Haha. Ciyeeee mirip gitu ya kisahnya sama ika dan iman? ;;)

Reply
avatar