Cerita Lamaran

6:31:00 PM 2 Comments A+ a-

Beberapa orang nanyain kapan dan gimana Hanif ngelamar. Wah, Hanif sih dari dulu udah sering bilang mau nikahin, apalagi tiap aku tolak dengan "aku nggak mau ya pacaran sama kamu", dia akan balas "ya aku juga maunya jadiin kamu istri aja" seperti yang pernah diceritain dalam series How I met Him part 9 di sini. Hihihi

Dulu, zaman kita belum pacaran, kata-kata itu sering banget dia lontarkan sambil bercanda tapi mungkin juga serius, ini sih ku tanggepin becanda dengan, "Lagi ngelamar ya? wah kalo ngelamarnya kayak gini doang pasti aku tolak" 

Maklum ya, sebagai follower @ohsoperfectproposal di instagram, penonton setia acara melamar  di NET TV, dan tumbuh besar bersama drama korea, membuat saya berekspektasi tinggi...tingii... tinggi sekali nantinya akan dilamar dengan manis (ya nggak usah di depan umum dan se-lebay acara melamar NET TV juga, tapi tetep manis dooooong, tolong). Walau menurut orang-orang saya ini galak, judes dan nyinyir, tapi pas nonton lamar-lamar bule yang manis di youtube ikut nangis seneng masa :""))) aku tuh deep inside 100% mellow dan hopeless romantic banget anaknya, mz mba!

Hari berganti hari, lalu sampai lah dimana Hanif nanyain kapan bisa ketemu Pak Herman (bapak saya) biar bisa bilang mau nikah tahun depan (2017). Terus pertanyaannya bukan will you marry me atau sejenisnya, malah "Kapan kamu bisa ke Jakarta? temenin ke Cikini buat beli cincin lamaran yuk. dari pada ukuran dan modelnya salah..." 

AKU NGGAK DITANYA MAU NIKAH SAMA DIA APA ENGGAK. 

Pokoknya dianggep mau deh terus harus temenin beli cincin. Nggak ada itu one bended knee sambil buka kotak cincin dan bilang will you marry me, boro-boro! Wkwk. Mau marah juga gimana ya. Mau kesel, tapi seneng. Now you know how much I love him

Tips buat mas-mas di luar sana, kalau soal ukuran cincin nggak usah khawatir, ada banyak toko yang mau terima benerin ukuran pasca pembelian kok. Harusnya beliin aja buat prosesi will you marry me itu tadi, nanti setelahnya baru sizing ulang ajak mbaknya. Nggak usah alesan, dasar malas.



Oke, balik lagi. Hanif ketemu Pak Herman nggak cukup sekali, karena tanggepan pertama Pak Herman adalah: "Saya masih belum mau bilang iya, tapi tidak juga menolak, kamu pikirkan pertanyaan saya yang tadi dulu deh. Baru dateng lagi kalau sudah punya jawabannya ya"

Yak. Revisi 1 :))

Dia harus bolak balik sampai akhirnya ganti tahun, baru Pak Herman nanyain, "Yaudah, jadi rencana mau kapan?" Alhamdulillah di-iyain juga deh akhirnya.

Besoknya, Istri Pak Herman (iya, mamahku) langsung sigap ngajakin saya ke mbak iik (penjahit langganan) buat jahitin baju untuk acara lamarannya :)


Ini dia hasilnya, model pilihan beliau, kutu baru panjang. Aku nggak turut andil dalam pemilihan model, iya-iya aja deh biar cepet.


Ini mini cake dan kue-kue kiriman dari Tante Rini, teman mamah di Bandung yang sering banget kumintain tolong kalau di Bandung. Beliau ngirimin kue banyak banget! Kalau nggak ada kue-kue ini, kue yang dibeliin mamah pasti kurang hahaha.



Senang sekali, pakde, bude, om, tante, nenek, dan sebagian sepupu rela datang jauh-jauh dari Jombang, Bogor, dan Bandung. Padahal mamahku bilang yang datang nanti cuma keluarga om ku satu-satunya yang di Cirebon, eh terus kaget pas pulang ke rumah kok rame banget, taunya pada dateeng... walaupun aku udah left group whatsapp keluarga :')

wkwk





Acara lamaran kami diadakan di rumah dinas Pak Herman di Indramayu, dirayakan secara sederhana banget dan hanya dihadiri oleh keluarga dekat. Nggak pakai dekor karena males repot juga.




Ini Sari, satu-satunya temanku yang datang bersama adiknya karena temanku yang lain pada sibuk. Jomblo btw. 





Ada cerita nyebelin nan lucu dibalik muka sumringah di atas. Ceritanya mamahku udah booking salon buat make up-in anaknya yang mau dilamar. Aku setuju-setuju aja karena menurut beliau make up nya bagus, pernah dipakai adikku pas wisuda SMA. Oke deh.

Pagi-pagi jam 7, aku dianter adik ke salon. Disambut oleh seorang nenek-nenek.

"Bu, mau make up, kemarin mama saya udah bikin janji"
"Oh bentar ya" Si nenek balik ke belakang, oh... manggil karyawannya kalik, batin saya. Ternyata nenek tersebut membawa busa ala-ala beauty blender tapi bukan! busa hasil comot dari sofa deh kayaknya, jelek banget soalnya hahaha. "Ayo neng, duduk." katanya mempersilahkan.

Tau-tau si nenek ini mengoleskan foundation stick yang diusapkan di busa tadi ke mukaku. Wah perasaan udah nggak enak nih, bener dong, pas buka mata, YA AMPUN APAAN NIH DEMPUL BANGET. Bukan hanya dempul ya, tapi putih kayak ketumpahan terigu. Pernah ditumplekin terigu pas ulang tahun? Nah itu... muka ku waktu itu. Tapi aku tetap positive thinking, mungkin ini lighting salon nya jelek... don't judge a book by its cover.... proses nya belum selesai kalik... mungkin nanti lama-lama menyesuaikan warna kulit.

Selanjutnya si nenek bawa-bawa cukuran jenggot. Mau nyukur alis eik maksudnya :") 
NGGAK BU, NGGAK USAH. 
"dikit aja kok, biar eyeshadow nya nempel"

GAMAU. GAPAPA GAUSAH NEMPEL.

Biasanya make up artist pakein eye shadow base biar eye shadow nempel dan keluar warnanya, ini kok malah cukur alis pake cukuran jenggot??? Biasanya, cukur alis juga pake pinset, atau trimming pakai benang, atau alat lain tapi bukan cukuran jenggot kan T_T

Oke, lalu dia memulaskan eye shadow pakai kuas bawaan dari eye shadownya. Se-ada-ada-nya banget. Lalu gambar alis, pakai eyeliner hitam. Yeah, you read it right, eyeliner yang harusnya buat membingkai mata...dipakai buat alis.... Segaris. Tau nggak alis yang segaris? Alis-alis jaman dulu nenek-nenek banget lah. Terus, eyeliner (yang dipakai buat alis tadi), dipakein di bawah mata. Di bawah mata ya, bukan di waterline... Serem abis. Udah mulai mau nangis pas ngaca wkwk.

Belum selesai, pipi dan dagu diusap blush on warna pink, pakai kuas bawaan blush on nya, tau kan... yang kecil dan cuma berasa geli-geli itu? Sebagai finishing touch, pakai lipstik pink transparan dan glossy luar bisa kayak habis makan gorengan tapi bibir pecah-pecah. Terus mataku dipakein bulu mata palsu yang panjaaang dan lentiknya sampai kena alis. Ini serius. Kalau kedip-kedip tuh, nyusruk ke alis, jadi geli :))) 

Oke selesai.
MAK, MUKA KU SEJELEK INI KAH?  tapi aku masih positive thinking, mungkin karena lightingnya jelek. Jadi aku keluar, bermaksud selfie pake hp. YA AMPUN KU INGIN BERKATA KASAR DAN PINGSAN. Bisa batal dilamar kalau muka gini caranya. hehe sayang banget nggak sempet ke-foto, tapi ya kira-kira mirip sama meme yang beredar ini, pernah liat kan?



Ya harganya emang cuma 37% dari harga waktu adikku make up wisuda di sana sih dan dia yang make up in mbak-mbak--bukan nenek-nenek, dan emang bagus kok aku pernah liat fotonya. Entahlah takdir macem apa ini. Bukan aku juga yang minta murah kok, dan nggak berekspektasi hasilnya akan sebagus MUA kondang macem bubah alfian atau petty kaligis ya, tapi kan nggak gini juga hahahahah. 

Begitu dijemput sama adikku, dia langsung, "Mbak! JELEK BANGET JIJIK"

Lalu kami ngebut, buru-buru hapus make up, lalu make up sendiri karena kalau mau ke salon lain udah nggak mungkin sempet :))
Make up sendiri itu artinya yhaa make up yang biasa dipakai kalau ke mall doang, karena bisanya cuma segitu wkwk.

Saking mental breakdown-nya batal tampil dengan make up cantik di acara lamaran, aku sampe datengin sepupuku yang masih kecil-kecil sambil nanya "Dek, mbak fika cantik nggak???" agar dapet dukungan moril.

Untung mereka bilang cantik. anak kecil kan jujur ya? atau asal nyeplos biar kelar?
Pokoknya aku percaya mereka jujur!!!

Selain masalah per make up an di atas, masih ada satu masalah lagi.
Cincin untuk lamaran ini adalah hasil pesen made by request karena ukuran jariku yang mungilnya tidak umum. Kita milih cincin rose gold polos dengan setitik mata berlian kecil. Ternyata setelah jadi, kayaknya malah kekecilan deh... karena susah banget dilepas dari jari manis kiri ini wkwk. Nanti kalau sempet, mudah-mudahan sempet, mau minta tuker digedein hahaha. Yang penting lamarannya beres :")

Ya udah, sekian cerita lamaran mbak piki yang lagi ribet ngurus ina ini itu.
Semoga lancar! aamin!

Tabik!

2 comments

Write comments
May 4, 2017 at 9:51 AM delete

Selamat yak atas lamarannya! Semoga dilancarkan semuanya sampe jenjang pernikahan dan menjadi pasangan yang berkah..

Gak sengaja aja nemu blogmu di google. Gak nyangka saya baca sebagian besar isi blogmu, tulisannya ringan enak diikuti, kadang jadi kebayang masa muda, meski khas curhatan cewek haha..

Sudah ini saja, sekilas semoga tidak mengganggu. Salam buat Hanif :-)

Reply
avatar
fika putri
AUTHOR
May 4, 2017 at 10:37 AM delete

Wah aaamiin terima kasih ya. Jadi malu curhatan sampah dibaca-baca hihi. Terima kasih udah mampir, insyaallah disampaikan salamnya :)

Reply
avatar